SPESIES TIKUS BARU DI INDONESIA

Seekor tikus jenis baru tanpa gigi ditemukan di Indonesia dan menjadi satu-satunya tikus di dunia yang tidak memiliki gigi belakang.
Tikus bermoncong panjang ini dinamai Paucidentomys vermidax. “Paucidentomys” berarti “tikus gigi jarang”, sementara “vermidax” berarti “penyantap cacing” — merujuk pada makanan spesies tikus terbaru ini.
“Saat kami menangkap hewan ini, kami sedang berada di hutan, langsung kami tahu bahwa ada sesuatu yang berbeda di sini,” kata Jacob Esselstyn, peneliti biologi pasca-doktoral di McMaster University di Ontario, Kanada. “Tapi kami tidak bisa melihat bagian dalam mulutnya, jadi tidak tahu bahwa hewan ini tak punya banyak gigi.”
Esselstyn dan para koleganya menangkap dua spesimen tikus ini menggunakan jebakan di Sulawesi. Perangkap-perangkap ini berupa ember yang dikubur dengan bagian atasnya rata dengan tanah sehingga setiap mamalia kecil yang berjalan di atasnya akan jatuh ke ember.
Tikus ini hidup di hutan lembap dan berlumut di ketinggian, kata Esselstyn ke LiveScience. Belum jelas apakah hewan ini sangat umum, meski mereka sangat sulit ditangkap. Di perut salah satu tikus yang tertangkap terdapat banyak sisa cacing, sehingga para peneliti menyimpulkan bahwa tikus ini hanya makan cacing saja.
Keunikan Paucidentomys vermidax di antara tikus-tikus lain adalah giginya. Spesies tikus yang pernah ditemukan semuanya memiliki gigi karena mereka adalah hewan pengerat, kata Esselstyn. Vermidax tak memiliki gigi. Tikus juga biasanya memiliki gigi taring di bagian depan mulut. Jika biasanya gigi tersebut berbentuk miring pada kebanyakan tikus, di vermidax, gigi ini memiliki dua ujung tajam.
Gigi aneh ini “mungkin digunakan untuk memotong atau mengoyak cacing tanah menjadi beberapa bagian, tapi kami belum yakin bagaimana cara kerjanya,” kata Esselstyn.
Kerabat terdekat tikus baru ini tetapi memiliki gigi, kata Esselstyn, sehingga mungkin tikus ini kehilangan giginya pada satu titik di sejarah evolusinya. Kemampuan mengerat membantu tikus menjadi salah satu mamalia tersukses di planet ini, ujar Esselstyn. Bahwa spesies baru ini berhasil membalikkan anggapan itu adalah fakta yang dianggap sangat menarik oleh para ilmuwan penemunya.
“Ini adalah gambaran akan kekayaan keanekaragaman satwa yang ada di luar dan belum kita sadari,” ujar Esselstyn.
Para peneliti mengumumkan temuan ini pada 21 Agustus lewat jurnal Biology Letters.  Sumber : Yahoo

CONTACT US


Lihat Tanpa judul di peta yang lebih besar

Jl. Kyai Muhdi, Gg Rama No 129 A
Nayan, Maguwoharjo Depok,
Sleman, Yogyakarta

Phone : Yogyakarta : (0274) 9127271
Semarang : (024) 91022229
CP : 0818 0250 6345 (Jhony)

tapak3tuan@yahoo.co.id

Status YM Status YM Status YM

PROMO

Dapatkan perlindungan rumah anda dari serangan rayap, garansi, sampai dengan 5 tahun.

Silahkan masukkan email anda di sini :


Testimonial

Previous Next
Latest on Tue, 11:27 am

Eddy: Untuk daerah Solo apakah juga melayani.? Biaya untuk bangunan yang dalam tahap pembangunan berapakah.? Thanks..

riska: terima kasih atas commentnya pak habib, untuk pengendalian hama rayap baik itu rayap tanah maupun rayap kayu, kita perlu mengadakan surve. sehingga dengan adanya surve kita dapat [...]

habib: Pak. Kalo membasmi rayap tanah bisa? Perlu brp lama? Habib jl. Godean

Orecreawl: membaca seluruh blog, cukup bagus

riska: trimakasih atas commentnya, apabila ada bangkai susah diambil nanti kita bisa bantu untuk pengambilannya.

» Tulis Tetimonial